Selamat datang lagi di Blog ga penting gue….

•August 16, 2010 • 1 Comment

okay, setelah vacum lama rupanya. ga pernah sekalipun nge blog lagi, entah bosen lihat barisan hurup, kadang juga gue sibuk (sibuk molor), kadang lagi ga mood, kadang juga lagi molor…tidur…yess…that is exactly my hobby.

Setelah terakhir nge blog pas mo perpisahan sama teman-teman gue di MCR AORA tv, dan gue mewek-mewek didepan PC ga rela ninggalin temen-temen gue disana (lebay deh). sebenernya keluar dari AORA (perusahaan keuda tempat gue kerja nyari berlian), adalah pilihan gue, soalnnya gue jg ga mau terkatung-katung nasibnya tanpa kejelasan status karyawan gue disana apa. selain kerjanya ga karuan, kadang pagi kadang malam dan pernah 48 jam nonstop, pulang ke kosan cuma buat mandi dan ganti baju, tidur di lantai kantor…well, it was a nice momment then. I had some good experience from that little place. Trus gue hengkang dari AORA ke perusahaan teflon sama kayak tempat kuliah gue dulu. ya ya ya this is my parent’s dream, and I had made it true. Well, gue happy banget sebenernya, dan sedih juga. Bareng Cupil temen gue, kita hengkang dari dan ke perusahaan yang sama dan farewell dengan 10 pan pizza besar kayak orang kesurupan dikantor pada tepar kekenyangan pizza  waktu itu.

Kadang gue banggan punya temen seperti mereka. Dengan tingkat intelegensi yang rata-rata jauh diatas gue semua, toh gue bisa bergaul sama  mereka. Apa yang bisa diandelin dari engineer otak kutu kayak gue, yang dengan dodolnya pernah matiin modulator antena segede gaban sampe AORA cuma nyiarin TV item kosong tanpa channel (ya iyyalah, modulator gua matiin) sampe si bos dah ga percaya lagi ama gue. Tapi maybe God has another special thing for me. Gue termasuk orang otak pas-pas an yang hokinya gede juga.

Setelah sekarang gue keluar dari AORA, gue ga bisa nemuin temen-temen seasyik mereka.

ADIT soulmat gue di headend (gue bawahan lo yang super dodol dan lu ga pernah nyadar kalo lu tuh tameng terbesar gue dari bos kita yang selalu ragu-ragu kalo nyuruh gue kerja lagi dengan alasan “nanti modulator dimatiin lagi sama si nuri…” hahah.thanks anyway dit…kangen gue ngecengin lu, karena perut lu yang semakin maju kedepan)

SITI, temen sekamar gue, yang gila-gila an mulu ama gue….and suka ngayal yang lebay lebih tinggi dari langit ke tujuh….komenin orang ini itu, tapi dengan adanya elu, patty cash selalu aman…jadi kita pun bisa jajan Mc D lagi.hahahha

IMAD, ini temen gue yang otaknya banyakan aernya dan keriting nya udah ga karuan. gue tau, dia paling jago diantara semua, pegang CA dan semua switch and router di CA-headend. entah kalo ga ada lu, gue pusing klo disuruh mirroring sama si paul ato si haleem. gaya amerika lu, porsi makan lu yang banyak, cara lu ngajarin gue yang dodol dan lu ga sabar ngajarin gue yg dodol ini, at least gue bersyukur kenal dan selalu brainstorming ama lu soal apa aja. lu cerdas dan lu pantes dapet yang lebih baik. and buat project baru yg lu dapet, selamat ye…ke Hongkong gretong

CUPIL a.k.a Lutphi. man….lu masih seatap ama gue nyari berlian. and becandaan and lawakan lu…ckckckck….dudul tapi ga ada matinya…sorry ye pi kalo gue jadi partner lu yang suka ngerepotin

YANNY, si banker nih sekarang.temen sekelas sejak 2003 dan gue salut ama sosialita lu sekarang.hahhaha, semoga lu ga persulit gue buat kredit rumah di bank lu ye nanti…hahahha

LENI, the MCR’s mommy, yang sabar ye bu masih bertahan urusin engineer-engineer yang pastinnya lebih baik dari gue, dan gue dukung lu terus len, gue doain AORA bisa maju dengan kecerdasan lu

TONGKI….aaaaahhh…speechless gue kalo ngomenin lu tong, sering gue ejek, gue repotin dan suka benenr kalo ngegosip sama elu

ANDRE, uda paling ganteng asal Padang ini dah selalu di suitin sama staff laen…hohoho, and till today temen-temen selalu liat lu “uuuhhh…masih ganteng aja lu ndre”. thanks ndre for all thing you helped. senang bisa bekerja sama dengan anda.hahhahahah.

RYAN, gthe last man standing…wookeeeehhh, jagain kandang kita dulu ye yan, smoga klo lu pindah, lu dapet yang lebih baik

well, sebenernya ada banyak lagi, cuma kepanjangan kalo gue sebutin satu-satu, next post bakal gue ceritain tentang lu satu-satu karena lu lu semua itu special buat gue…hahhah

masih inget pas kerja cuma berdua daripagi ampe malam, malam ampe pagi melototin layar monitor. baru disuruh action dini hari narikin kabel, jagain IRD, mindahin jumper miranda, ganti channel, naikin power, belum lagi kalo ada bule-bule yang kerja dikantor, kita jadi sungkan tidur walau mata rasanya dah digelayutin kebo kembar…beraaaaaattt.

Thanks buat Haleem, Paul, Lin, Keh, Greg, sama Mr. NDS yang paling baek kalo berbagi ilmu…thanks to Loi….hohoho, entah kapan lagi kita bisa ketemu lagi,paling juga pesbukan.hahhah

Well, masa lalu itu semua ada saja indah-indahnya, ada lucu-lucunya…semua menarik akrena tak ada yang boleh kita sesali dari semua perjalanan hidup yang telah kita lewati.Anggep aja kita lebah yang sempat mampir di bunga yang cantik, dan sekaligus lalat yang sempat nungging ditempat kotor. sekarang gue harus berada ditempat baru, keluarga baru, yang lain yang berbeda, dan gue bisa beradaptasi sebaik mugnkin dan gue mencintai semua keluarga disini. semua orang yang care dan orang yang semapt benci sama gue (thanks udah ngefitnah gue, dan syukur aja gue ga kepancing mara ke elu…see, gue bisa lebih baik kog tanpa ngikutin kata-kata lu.hahah).

Bersyukur dengan semua lika liku hidup gue, semua semua semua nya….jadi diri gue sendiri dan ngejalanin semua dengan penuh rasa syukur.Terimkasih Allah…Alhamdulillah,nikmat Mu tiada tara….

My last momment on my luvly MCR

•March 26, 2009 • 2 Comments

MCR AORA, March 26th 2009. 22.30 WIB

Sudah berapa lama tak kusentuh blog ku ini, sedikit menelantarkan hobby. Sebenernya memang karena kesibukan kantor yang membuat aku tak menyempatkan diri untuk menulis di blog, selain karena aku sendiri jarang masuk shift malam yg membuatku bebas menulis blog sampai larut malam

Kali ini sambil ditemani 3 lagu yang diputer berulang kali, viva la vida by coldplay, forever by Chris Brown and Single Happy by Oppie Andaresta, jariku lincah mengutak atik tuts keyboard laptop Compaq HP yang setia menemani di ruangan dingin MCR ini. kebetulan ada dua makhluk lain selain aku, ada Leni and Dekri di meja yang berbeda denganku.

Ah rasanya malam ini aku ga mau melewatkan gitu ajah, bisakah diperpanjang lagi hari ini….aku masih ingin disini. Dulu aku selalu merasa, suatu hari aku akan bahagia meninggalkan tempat ini dan mendapatkan yang lebih baik pastinya, tapi aku salah. kenyataannya aku memang harus meninggalkan tempat ini dengan senyuman tapi dengan air mata saat aku harus berpisah dengan temen-temen disini. Entahlah, mungkin lebai kalo kata orang mah, tapi bagi yg kenal hajaru…….thats me…purely me. aku menghargai setiap pertemanan dan aku akan bersedih dengan perpisahan. andaikan kita bisa bareng2…mending begitu ajah.

Kalo ingat jaman dulu 8 bulan lalu tepatnya waktu pertama kali kenal dan masuk aora.Aku dan siti adalah dua cewek pertama di MCR. dengan tampang kucel, kumel karena ga ada persediaan baju untuk tinggal di jkt, aku dan siti mulai jadi orang kantoran dan kenal dengan Ait, Luthfi, Imad, Henry, Dodik, Fahmi dan Andre. dan selanjutnya kekeluargaan yang kental semakin terasa karena kerja kami di bagi dalam shift. ah……cepat sekali waktu itu terlewati. Dodik dan Andre harus hengkang setelah 4 bulan dia bekerja, Imad menyusul sebulan selanjutnya. Sepiiiiiiiiiii……….

Saat aku menunggu pengumuman untuk mengikuti jejak Andre dan Dodik, aku mulai menyemangati diri sendiri karena sempat down banget saat Imad keluar dari team. Semangat dah tinggal 10% nya dan ngantor adalah hal yang menyebalkan saat itu. Tapi akhirnya aku ikhlas saja, jalanai saja………pikirku, semua orang ada waktu dan gilirannya masing2. Aku semangat lagi dan berusaha ngasih yang terbaik buat perusahaan. Susah yah ternyata jadi orang bodoh kayak aku……tampangku yg gampang bingung membuat bos meragukan ini dan itu dengan kerjaanku. sering diomelin jadi tantangan juga.sampai pernah ngerasa Sial seharian karena kena semprot mulu ama atasan. Sebel juga kali yah. Tapi ya sudahlah……..aku lakukan yang terbaik aja dulu.

Aku mulai menikmati pekerjaanku, apapun itu aku suka disuruh mengerjakan ini dan itu. salah adalah pelajaran buatku dan aku pasti bisa belajar dari kesalahan itu. Kedatangan vendor-vendor membawa suasana baru diruangan kami dan itu membuatku nyaman. Bertemu dan bercanda dengan orang-orang baru membawa warna tersendiri, dan aku mulai gak peduli dengan apa jadinya nanti karirku…….yang ada diotakku adalah bagaimana aku bisa berkarya sebaik mungkin.

Saat aku mulai nyaman dengan keadaan disini, aku harus memilih untuk pindah dari sini dan bergabung dengan Andre dan Dodik. Aku dan Luthpi harus keluar karena ini keinginan kami. ya……….semua memang ada gilirannya dan waktunya. aku sendiri, harus meninggalkan tempat ini dan aku akan terus merindukan teman-teman MCR. Makasih banyak buat Adit yang bener-bener jadi partner dan guru selama di MCR, bahkan bisa dibilang bos yang sebenernya. Tongki yang ga pernah marah walaupun aku nyebelin dan ga ngerti2 kalo diajarin, Siti…hahaha…kita ga akan bisa bergosip lagi sama Leni…..setidaknya kita selalu pantengin acara gosip di tipi, Imad yang masih setia nge dota disini dn masih sering direpotin walau bukan team MCR lagi, Ryan, Yanny, Fahmi………..semua deh…….

Aku emang bukan MCR team lagi, tapi bagi ku………kita masih satu team, bahkan kita adalah keluarga broadcast paling solid.hehehe

Thank you so much my lovely friend

Makanan tradisional

•February 8, 2009 • 2 Comments

Okeh…everybody love eat something. Kayaknya lebih tepatnya “need”.  Sebab tiap orang pasti butuh energi tiap harinya untuk bisa melakukan aktivitasnya, ya salah satunya lewat makanan.

Well, how traditional are you??

Bisa dilihat dari makanan jg kali yah?? Kebetulan aku orang Jawa tepatnya Jawa Timur, mau gimana jg aku masih mencintai makanan kampung halaman kau sendiri. Mulai dari rujak Cingur, Kupang Lontong, Lontong Balap, bakso malang, olahan Bandeng dan pastinya masih banyak lagi. Sebenernya bukan se ekstrim itu aku mencintai makanan kampung halamanku sendiri, tapi kalo ditengok dari kecil ampe sekarang…hmmm…makanan favorit..teteup aja makanan favorit, walau Ibu bilang itu makanan dah kampung bgt

Aku salah satu orang yang susah makan makanan manis. Lebih suka tawar deh daripada manis.hahaha, udah gitu kasih makanan pedas…hmmmm.. indahnya dunia.hahaha.

Tau makanan “horok-horok”?? —-> makanan jawa timur yang mirip awug yg ada di Jabar. Terbuat dari tepung beras. Ga manis, hanya di tambah ketan dan di taburi kelapa.hmmm….agak seret sih, tapi sampe sekarangpun kalo pulang wajib cari makanan itu, walau agak diomelin ama Ibu.

Tau makanan “Klepon”?? —–> entah ini makanan khas darimana, aku sendiri belom pernah meniti sejarahnya ampe detailnya, keburu perut laper ye. Kata Ibuku, aku doyan banget ama makanan ini gara-gara aku lahir di seorang bidan yang rumahnya terletak di desa yang banyak jualan kue Klepon (doh…ada gitu yah hubungannya??), tapi itulah kata si Mommy ku. Klepon terbuat dari tepung ketan yang dibentuk bulat-bulat, di isi gula merah, diwarnai dg daun pandan sehingga warnanya ijo, udah gitu dikukus dan ditaburin kelapa. Sebenernya sama Klepon jg aku pilih-pilih. Yah,kadang ada juga yang ga terlalu manis.hehehe.itun yang saya suka…

Tau yang namanya “Pethulo”?? ——> Bentuknya hampir mirip kayak mie. biasanya berwarna warni biar menarik hati. Dibuat dari tepung terigu ato beras yah??aku kurang tau sih, tapi rasanya…hmmm….cara makannya disiram dengan santan yang ada gula merahnya, jadi manisnya ga berlebihan. entah ini makanan asli mana, tapi aku doyan bgt makannya apalagi dicampur serabi yg plain

Tau yang namanya “Lupis”??——–> Nah ini kue kompleks deh isinya…ada ketan, adaketan item, ada singkong, banyak deh, terus disiram pake gula merah kental,jangan banyak-banyak sih,trus ditaburin kelapa.uh…enak deh. kayakna di daerah mana aja ni kue eksis deh, jadi aku jg gak tau asal kue ini darimana

Tau yang namanya “Rujak cingur”?? —-> Nah yg ini kayakna emang asli dari kampungku. Rujak yang bumbunya dari racikan pisang muda, kacang, petis udang, cabe membuat rujak ini beda dari yg lain. isinya sayuran matang dan mentah, tahu, tempe, jambu monyet, dan ditambahin kikil atau daging yg sekitaran mulut sapi alias cingur.hehehe.enak bgt deh. Kalo ke Jatim tanpa nyoba rujak cingur…berarti anda melewatkan sesuatu yg indah.hahaha

Tau yang namanya “Kupang lontong”?? —->Kupang…kayak kerang tapi kecil banget ini biasa ditemui di laut…entah nih ngejaringnya gimana. yang jelas kalo udah dicuci bersih, dikukus trus dicocol pake petis rasanya enak banget. apalagi di masak pake kuah yang manis pedas rasa bawang dan ditambahi petis, dimakan pake lontong,dan lentho kacang…hmmmm…lezat tuh

Tau yang namanya “Es legen”?? —–> Nah ini nih jenis minuman air dari buah siwalan…aku kenal nih minuman dari daerah lamongan atau Tuban. Agak beralkohol gitu rasanya, baunya ga enak…tapi kog aku suka yah…apalagi minumnya pake siwalan.

Tau yang namanya “Tahu gejrot”?? —–>Ini keknya khas Cirebon, tahu goreng dikuahin pake air kecam dan asem, ditambah bawang merah bawang putih dan cabe yg diuleg kasar. enak deh…walau mulut jadi bau bawang…its okay…yang penting rasanya enak.hehehe

Tau yang namanya “Bikang”?? —–>Kue dari tepung beras yang kayak bunga itu…susah digambarin, tapi biasa dijual di depan-depan swalayan gitu. rasanya sih…enak bgt lah…pokoknya menyenangkan kalo makan kue bikang ditemani teh anget.

Tau yang namanya “Kue Lumpur”?? —–> Kue yang lembek-lembek gitu berbentuk bulat, biasanya diatasnya ditempek sebiji kismis. rasanya ga seberapa manis, tapi lembut banget, jadi ga perlu lama-lama dikunyah deh.hehehe.rasakan sensasi kelembutannya.hahahaha

Tau yang namanya “Kue usus”?? —–> Nah keu ini sebenarnya sderhana banget. dari terigu dikasih telur dan diaduk pake air, kemudian ditambah sedikit gula dan digoreng menyerupai usus sapi. Habis tu langsung aja dimakan, rasanya enak, kenyal ajah dan gurih pastinya

Tau yang namanya “Jemblem”?? —–> Kue berbentuk bola terbuat dari singkong yang dihaluskan dan dibentuk bulat-bulat kemudian didalamnya disisipkan gula merah. Setelah itu digoreng deh…rasanya lembut dan gurih. Gorengan ini masih sering aku cari kalo pas pulang ke rumah. selain harganya murah meriah, rasanya mengenyangkan.

Tau yang namanya “Kue pancong”?? —–>Kue dari Jakarta nih kayakna. Kayakna juga dari tepung beras dan ditambah potongan kelapa tipis-tipis dan dipanggang dengan loyang kecil-kecil. rasa gurihnya dihasilkan dari kelapa itu sendiri, biasanya cara makannya dengan ditaburi gula, tapi bagi saya…cukup langsung dimakan tanpa gula aja sudah lezaaat.

Tau yang namanya “Pisang goreng”?? —–>Gorengan biasa ajah sih, tapi kog aku suka banget yah. karena buah ini emang salah satu buah favorit ku.jadi mau diolah jadi apapun jg, enak deh.

Tau yang namanya “Pudak Gresik”?? —–>Pudak ni terbuat dari tepung ketan yang dicampur dengan gula merah dan dibungkus dengan daun jagung. rasanya manis-manis tapi manis nanggung, sebaiknya kalo berada disekitar daerah Gresik, bisa coba dibeli dan cepat dimakan, kalo terlalu lama dibiarkan akan mengeras. Walaupun masih enak rasanya. recomended banget deh nih kue.

Tau yang namanya “Otak-otak Bandeng”?? —–>Ini makanan dar Gresik jg kayakna, tapi paling enak bikinan Ibu. Daging Bandeng yang sudah dikeluarkan dari badannya dan diambil durinya, trus dihaluskan dan dibumbui dengan bermacam-macam jenis bumbu, kemudian dimasukkan kembali dalam tubuh bandeng tadi, dikukus dan digoreng dengan lumuran telur yang sudah dikocok.ah…gurih banget deh.

Apalagi yah???? masih banyak pastinya. Nama-nama kue diatas tadi bisa berbeda nama di tiap daerah, dan aku memaparkan hanya sesuai yang aku tau saja tanpa referensi tertulis melainkan dengan hanya pengalaman ku mencoba makanan-makanan itu. Sebenernya masih sangat banyak makanan yang blm kutulis, bisa dikarenakan aku lupa nama kue itu dan sedang lupa kue apa ajah yang jadi kesukaan ku karena memang terlalu banyak.hahahaha

Cobalah…dan cintai kuliner Indonesia, mulai dengan mencintai makanan daerah anda sendiri

Waspada Komplotan Copet Jembatan depan Menara Jamsostek Part 2

•February 8, 2009 • 1 Comment

Setelah kejadian kecopetan itu, aku gak pernah lagi menaruh ransel dipunggung saat melewat tempat-tempat serupa, tapi berpindah didepan.hahaha. Aku memilih jalan memutar sampai daerah mampang atau gang depan gedung Cyber untuk pulang ke kos mencegat Kopaja 20 yang juga melewati daerah Kuningan. Rutinitas ini aku jalani sampai beberapa minggu. tapi suatu saat aku bosen juga, karena memang agak lebih jauh.

Anehnya, waktu berangkat kantorpun aku beberapa kali masih melihat copet itu beraksi ditempat yang sama. Biasanya memang sopir-sopir Kopaja itu, menurunkan ku sampe depan jamsostek, sementara kau bilangnya Wisma Mulia,huh!!.Beberapa kali aku lari ketakutan karena melihat copet itu bersiap beraksi. Padahal harusnya kan ngapain juga aku takut,toh dia gak akan nyopet aku lagi. Secara aku ga lewat situ lagi.hahah

Tapi kejadian itu terulang lagi. Entah kenapa pagi itu aku pulang memilih lewat situ. Karena capek memang. Pada saat aku naik tangga penyebrangan, aku liat 2 pria yang salah satunya adalah pencopet itu turun di tangga yang sama. Sadar kalo ternyata itu pria pencopet yang sama, aku menutup separuh mukaku dengan jilbab supaya tak dikenali. Kami sempat saling liat, karena memang aku mau memastikan kalo ternyata itu orang yang sama, dan mungkin dia mikir kalo dia pernah mengenaliku. Aku lihat mereka berdua terburu buru. Aku bingung, apa kiranya yang mereka kejar. Ternyata dia sedang mengejar seorang cowok dengan tas ransel di punggungnya. Aku penasaran. Ternyata tebakanku benar, pria si copet itu bener-bener merogoh tas itu sambil tergopoh-gopoh. Jarak yang cukup jauh dariku membuat aku gak bisa bantu korban pencopetan itu.hehehe. Ternyata satu orang beraksi, satu lagi sebagai mandor dan menjaga dari belakang. Aku pelankan langkah agar tak terlalu cepat sampai diatas jembatan. Aku masih melangkah diantara tangga-tangga jembatan itu. dan aku benar-benar heran, banyak orang yang lewat disitu, tapi tak seorangpun mau menghalangi aksi itu. Aku berhenti sejenak di tangga itu dan memperhatikan aksi mereka sambil berasa agak panik. agaknya mereka jg gagal beraksi, seperti susah banget menjebol tas korban.(kasian deh lo).  Akhirnya aku teriakin saja dari atas jembatan itu, copeeeeeeeettt…wei…copet…!!.

Aku lihat copet itu bergegas berbalik dan gak jadi nyopet. Aku masih memperhatikan mereka agak kecewa karena kali ini dia gagal. dan aku baru sadar kalau ternyata mereka menunjuk-nunjukkan jarinya kearahku. walah…… Merasa aku terancam aku bergegas jalan cepat agak berlari kecil. Aku berbalik ke belakang, trnyata dia lari kearahku sambil masih terus-terus menunjuk-nunjukkan jarinya ke arahku. mungkin mereka bilang :

“woi…sialan lu…itu tuh anaknya tuh…itu tuh…!!sialan tuh anak…yang itu..wei yang itu ” sambil berlari lari kearahku.

Waktu itu aku merasa cukup terancam, jantung berdebar ga karuan, kaget bercampur gemetar gak karuan jg. Bergegas aku turun jembatan itu sambil masih terus sesekali berbalik melihat-lihat situasi dibelakangku. Jembatan memang waktu itu sudah agak sepi. Mereka terus mengejar. Untung pas udah sampai di bawah jembatan, langsung ada kopaja 66 berhenti. Aku langsung lompat keatas Kopaja itu sambil masih gemetar sapa tau copet itu juga naik ke Kopaja yang sama.uh…setelah yain dia ga ada disekitar situ, aku bisa duduk tenang.

Ah…aku ga mau lagi lewat tempat itu pagi dan sendirian. Mungkin memang copet-copet itu selalu mangkal ditempat yang sama dan yang sama (jangan lewatkan!!!). Aku jadi terus dan terus harus memutar jalan kalo mau pulang.  Brimop dan security yang berjaga di kantor mengusulkan untuk mengadakan penjebakan copet dengan aku sebagai umpannya.hah!! yang benar saja, mungkin mereka akan langsung mengancamku kalau ketemu. sudahlah…mending aku memutar saja…aku ga mau juga harus diantar hanya sekedar sampai di penyeberangan itu. aneh ah…

tapi setelah kejadian itu, Bos merasa kurang care sama anak buahnya, sehingga tiap pulang kantor kami disediakan supir sendiri untuk satu tim, jadi gak perlu capek sampe di kosan. Walau sekarang aku harus jalan kaki saja setelah aku memutuskan untuk pindah kos saja. jaraknya gak jauh juga cukup 1,5 Km dari kantor dan bisa ditempuh dengan jalan kaki. wew…sehat lah…walau kaki agak jadi kapalan.hahaha.

Well, ada yang bisa dipetik dari kejadian ini diantaranya,

1. Kenapa orang musti takut untuk sekedar menggagalkan aksi copet.

2. Kejahatan bisa mengintai anda dimana saja, kapan saja. maka WASPADALAH…WASPADALAH..!!

Buat teman-teman yang lewat daerah itu pagi-pagi jam berangkat ke kantor, bisa cukup waspada dengan aksi copet itu.

hehehehe

Waspada Komplotan Copet Jembatan depan Menara Jamsostek Part 1

•February 8, 2009 • Leave a Comment

Kalau teman-teman yang biasa lewat Jl. Gatot Subroto Jakarta Selatan, teman-teman pasti tau yang namanya gedung Menara Jamsostek yang letaknya bersebelahan dengan Gedung tinggi Wisma Mulia-Telkomsel dan berseberangan dengan patra Jasa. Gedung yang penah menelan korban akibat ada mobil meluncur dari parkiran di lantai atas (entah lantai berapa) dan menimbulkan korban meninggal dunia. Well, dengar-dengar juga, gedung Jamsostek yang bagian belakang dekat Gedung Tifa menyimpan sesuatu yang menyeramkan sehingga Gedung itu sepi dari pengusaha yang menyewa ruangan kantor di gedung itu.hmmmm…yang ini sih baru kabar burung aja. saya belom pernah mengalami kejadian yang aneh seperti cerita-cerita orang.

Anyway, bukan itu yang akan kubahas disini, tapi daerah dekat-dekat Menara Jamsostek juga. Didepan Menara jamsostek itu ada sebuah Jembatan penyeberangan yang menghubungkan antara jalan raya depan Patra Jasa dan depan Menara Jamsostek. Tidak ada yang istimewa dengan Jembatan Penyeberangan ini yang selalu ramai lalu lalang orang-orang yang bekerja di sekitaran Wisma Mulia, Tifa, Menara Jamsostek, City Plaza (aku sendiri), Batan, Dinas Pariwisata, PLN, dll. Tapi yang lebih menarik lagi, di atas jembatan penyeberangan tersebut suka mangkal 2 orang komplotan copet yang memang beroperasi diatas jembatan tersebut saat  pagi hari orang berlalu lalang pergi ke kantor.hmmm…(yang ini cerita nyata…..)

Oke…aku ceritain sedikit tentang pengalaman dengan copet-copet itu…

Kejadian ini sebenarnya sudah berlangsung sangat lama. tepatnya sekitar bulan Agustus 2008. Tempat kerjaku yang berada disebelah Wisma Mulia a.k.a City Plaza dan tempat kos ku yang berada di daerah setiabudi membuatku akrab dengan jembatan penyebrangan di depan Menara Jamsostek itu, baik itu pulang atau pergi dari dan ke kantor.

Saat itu kebetulan aku pulang pagi sekitar pk.08.30 setelah melaksanakan tugas dikantor untuk shift malam. Pagi itu cukup ramai orang lalu lalang di jembaan tersebut. Termasuk aku yang memang harus melewati jembatan itu untuk mencegat kopaja 66 ke arah Kuningan. Dengan ransel hitam yang biasa kupake ke kantor, aku rapikan barang-barang  didalam tas. Kupastikan tak ada barang yang tertinggal di kantor. Dengan mengantuk aku berjalan pulang. tapi waktu sampai diatas jembatan itu, sepertinya ada yang menggelayuti tas ku, aku berbalik menghadap belakang. Ada seorang pria kurus, tinggi, putih dan berpenampilan sangat rapi berada tepat dibelakangku. Aku mendapati restleting tasku terbuka, dan langsung aku mencurigai pria itu yang mengepalkan tangannya dibagian belakang badannya. huh…tanpa cing cong lagi, aku langsung nyeletuk agak kasar sih

“heh!!!” (diam sejenak agak panik dan kaget). melihat gelagat dia emang benar-benar seperti pencopet, aku bilang lagi

“heh…balikin…balikin…”, serta merta si pria itu tergugup-gugup, lalu menjawab,

“eh..anu mbak…ini tadi jatuh” sambil menyodorkan sarung HP warna merah yang waktu itu kebetulan tak kuisi dengan HP Nokia 6600 melainkan beberapa lembar uang yang sengaja kusimpan untuk naik Kopaja. Memang tak seberapa, tapi lumayanlah kalau untuk bekal beberapa kali naik Kopaja berhari-hari.hahahah

lalu aku menjawab lagi “apaan??tadi ketutup tiba-tiba tas kebuka gini. ah dasar!!”

Lalu si pria copet itu melengos malu diantara lalu lalang orang diatas jembatan dan berhenti sejenak ditangga jembatan itu. Aku hanya melihat satu pria saja…hm…tapi ternyata….

….to be continued….

Pusing nya……….

•February 6, 2009 • Leave a Comment

Well, tak ada yang istimewa hari ini. Dari beberapa hari kebelakang…semuanya tak ada yg istimewa. Hari-hari berjalan seperti biasanya…apa adanya…kerja seperti biasa…mimpi buruk iya. Sejak ritme kerja mulai meningkat, aku gak ngerti dengan badanku sendiri, gampang capek dan tidur cepat dengan mimpi yang tak menyenangkan.padahal aku sudah berdoa…bahkan beberapa kali aku terlambat sholat shubuh (gak telat2 bgt sih)

Sepertinya aku tak tertarik pada apapun. Makan pun gak biasanya…biasanya aku suka berpikir akan makan apa aku hari ini. Banyak pilihan dan membuat aku bingung, tapi akhir2 ini perutku tak rewel lagi. Ada ya dimakan…ga ada pun aku gak nyari-nyari. Seorang teman akrab bilang , “Hajar, knp kamu sekarang jadi beda gini??”, setelah aku cari tau dan menanyakan pada diri sendiri, ternyata aku agak gak stabil dengan emosi. Aku bertanya kembali ke sahabatku yang sedikit banyak tau tentang siapa aku walau kami jauh-jauhan. Knp akhir-akhir ini pikiranku agak kosong, menjalani apapun tanpa beban,tak banyak berpikir dan memikirkan sesuatu, menjalani segalanya apa adanya. Yes, that extremely not me. Sampai-sampai hampir saja aku tak mengenal diriku sendiri dan temanku bilang, sepertinya emosi sedang tak stabil. satu-satunya cara memang aku harus mengontrol dan mengenal diri dan emosi ku sendiri. Gak lucu kalo ternyata aku sendiri tak kenal dengan diriku.

Hari ini, berjalan dengan sangat biasa. tak ada yg istimewa lagi. Badanku serasa capek. Mata gak bisa dipejamkan walau ngantuk sekali, akhirnya kupilih untuk menyikat kamar mandi dikosan, menyapu kamar, nyuci dan pergi dari kosan untuk gandain kunci kosan, setrika dan malam ini aku harus masuk kantor lagi. Lengkap sudah, capek bgt kakiku.

Ah, sebelum berangkat pun, Bapak SMS dan mengabarkan kalo beliau sedang sakit. Ya memang akhir-akhir ini Bapak sering sekali sakit-sakitan. Bahkan pas aku pulang kemaren. Aku jadi tak karuan…dikosan jadi tambah linglung, ah…….aku……….aku semakin tak jelas lagi. Aku ga bisa bilang apa-apa lagi. Apapun itu Ya Allah…………….Mohon jagalah kedua Orang Tuaku, seluruh keluargaku, berikanlah Kesehatan, Keselamatan…panjangkanlah umur beliau ya Tuhan….Hamba-Mu tak ada daya dan upaya selain hanya percaya kepada-Mu dan yakin Allah SWT akan menjaga kami…semua……Amiiin….

Aku ingin kembali pulang

swspan technology

•February 3, 2009 • 1 Comment

Understanding SPAN
You can analyze network traffic passing through ports by using SPAN to send a copy of the traffic to
another port on the switch that has been connected to a SwitchProbe device or other Remote Monitoring
(RMON) probe or security device. SPAN mirrors received or sent (or both) traffic on one or more source
ports to a destination port for analysis.
For example, in Figure 20-1, all traffic on port 4 (the source port) is mirrored to port 8 (the destination
port). A network analyzer on port 8 receives all network traffic from port 4 without being physically
attached to port 4.

Only traffic that enters or leaves source ports can be monitored by using SPAN.
SPAN does not affect the switching of network traffic on source ports; a copy of the packets received or
sent by the source interfaces is sent to the destination interface. Except for traffic that is required for the
SPAN session, reflector ports and destination ports do not receive or forward traffic.
You can use the SPAN destination port to inject traffic from a network security device. For example, if
you connect a Cisco Intrusion Detection System (IDS) Sensor Appliance to a destination port, the IDS
device can send TCP Reset packets to close down the TCP session of a suspected attacker.

SPAN Session
A local SPAN session is an association of a destination port with source ports. You can monitor incoming
or outgoing traffic on a series or range of ports.
SPAN sessions do not interfere with the normal operation of the switch. However, an oversubscribed
SPAN destination, for example, a 10-Mbps port monitoring a 100-Mbps port, results in dropped or lost
packets.
You can configure SPAN sessions on disabled ports; however, a SPAN session does not become active
unless you enable the destination port and at least one source port for that session. The show monitor
session session_number privileged EXEC command displays the operational status of a SPAN session.
A SPAN session remains inactive after system power-on until the destination port is operational.

Traffic Types
SPAN sessions include these traffic types:
• Receive (Rx) SPAN—The goal of receive (or ingress) SPAN is to monitor as much as possible all
the packets received by the source interface. A copy of each packet received by the source is sent to
the destination port for that SPAN session. You can monitor a series or range of ingress ports in a
SPAN session.
At the destination port, if tagging is enabled, the packets appear with the 802.1Q header. If no
tagging is specified, packets appear in the native format.
Packets that are modified because of quality of service (QoS) are copied with modification for Rx
SPAN.
• Transmit (Tx) SPAN—The goal of transmit (or egress) SPAN is to monitor as much as possible all
the packets sent by the source interface after all modification and processing is performed by the
switch. A copy of each packet sent by the source is sent to the destination port for that SPAN session.
The copy is provided after the packet is modified. You can monitor a range of egress ports in a SPAN
session.
For packets that are modified because of QoS, the modified packet might not have the same CoS
(non-IP packet) as the SPAN source.
Some features that can cause a packet to be dropped during transmit processing might also affect the
duplicated copy for SPAN. If the source port is oversubscribed, the destination ports will have
different dropping behavior.
• Both—In a SPAN session, you can monitor a series or range of ports for both received and sent
packets.

Source Port
A source port (also called a monitored port) is a switched port that you monitor for network traffic
analysis. In a single local SPAN session, you can monitor source port traffic such as received (Rx),
transmitted (Tx), or bidirectional (both). The switch supports any number of source ports (up to the
maximum number of available ports on the switch).
A source port has these characteristics:
• It can be any port type (for example, EtherChannel, Fast Ethernet, Gigabit Ethernet, and so forth).
• It cannot be a destination port.
• Each source port can be configured with a direction (ingress, egress, or both) to monitor. For
EtherChannel sources, the monitored direction would apply to all the physical ports in the group.
• Source ports can be in the same or different VLANs.
You can configure a trunk port as a source port. All VLANs active on the trunk are monitored.

Destination Port
Each local SPAN session destination session must have a destination port (also called a monitoring port)
that receives a copy of traffic from the source port.
The destination port has these characteristics:
• It must reside on the same switch as the source port (for a local SPAN session).
• It can be any Ethernet physical port.